Kamis, Desember 9, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaBusinessDolar Stabil Saat Inflasi Menekan Prospek Suku Bunga

Dolar Stabil Saat Inflasi Menekan Prospek Suku Bunga

NUSADAILY.COM – SINGAPORE – Dolar stabil pada di perdagangan Asia pada Senin pagi, setelah kerugian mingguan tertajam dalam lebih dari sebulan, karena para pedagang mempertimbangkan dampak inflasi pada laju relatif kenaikan suku bunga. Dengan waspada pada data pertumbuhan AS dan pertemuan Bank Sentral Eropa.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Greenback telah melemah, terutama terhadap yen, setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada Jumat (22/10). Bahwa sudah waktunya untuk mulai mengurangi pembelian aset, meskipun belum waktunya untuk mulai menaikkan suku bunga.

Baca Juga: Saham Asia stabil, Dolar Menurun Saat Investor Tunggu Laporan Keuangan

Pernyataannya datang ketika investor telah memperkirakan kenaikan suku bunga Fed mulai pada paruh kedua tahun depan dan belum mulai memangkas posisi beli dolar sebagai antisipasi bahwa bank sentral lain bisa bergerak lebih cepat.

Pada Senin pagi, dolar menguat di 1,1643 dolar per euro dan menemukan pijakan pada yen di 113,54 setelah penurunan pada Jumat (22/10). Dolar Australia dan Selandia Baru bertahan di bawah puncak multi-bulan yang telah mereka sentuh selama minggu lalu.

Mata uang antipodean bersama dengan sterling, telah bergerak ke depan bulan ini karena para pedagang bergegas memperkirakan suku bunga yang lebih tinggi sementara inflasi berjalan panas, dengan pasar sekarang mengincar peluang hampir 60 persen dari kenaikan suku bunga bank sentral Inggris (BoE) minggu depan.

Sterling naik 0,1 persen pada 1,3772 dolar AS, tetapi analis berhati-hati tentang kenaikan lebih lanjut terutama karena The Fed mendekati tapering dan pengetatan kebijakan. Aussie stabil di 0,7473 dolar AS dan kiwi di 0,7157 dolar AS.

“Risiko dolar tetap condong positif,” kata Kim Mundy, analis mata uang di Commonwealth Bank of Australia di Sydney.

Baca Juga: Emas Terangkat 4,8 dolar, Meski Terhambat Naiknya Imbal Hasil Obligasi

“Anggota (Fed) perlahan-lahan mengakui bahwa risiko inflasi cenderung naik (dan) akibatnya adalah bahwa pasar suku bunga dapat terus memperkirakan suku bunga fed fund yang lebih agresif yang dapat mendukung dolar.”

Minggu ini, data inflasi Australia yang akan rilis pada Rabu (27/10) kemungkinan akan mengatur nada untuk tahap berikutnya. Dalam pergumulan antara pedagang dan bank sentral yang sangat dovish.

Pada Kamis (28/10), data pertumbuhan AS diperkirakan akan menunjukkan perlambatan pertumbuhan karena kepercayaan konsumen telah goyah. Namun, kejutan di kedua sisi mungkin memiliki konsekuensi untuk prospek suku bunga.

Juga pada Kamis (28/10), bank sentral Jepang (BoJ) akan menggelar pertemuan kebijakannya, dan juga Bank Sentral Eropa (ECB). Tidak ada yang diharapkan akan menyesuaikan kebijakan, tetapi di pasar Eropa, pengukur proyeksi inflasi bertentangan dengan panduan bank.

Di latar belakang, para pedagang tetap gelisah tentang masalah yang muncul di pengembang berutang China Evergrande Group. Perusahaan mengejutkan investor dengan mencegah gagal bayar dengan pembayaran kupon menit terakhir minggu lalu, tetapi utang mendesak lainnya muncul.

Baca Juga: Saham Asia Seperti Wall Street Lebih Tinggi, Dolar Menguat Terhadap Yen

Yuan China bertahan di bawah puncak lima bulan dalam perdagangan luar negeri di 6,3804 per dolar. Mata uang kripto stabil di bawah ketinggian yang dicapai minggu lalu, dengan Bitcoin naik 2,0 persen menjadi 62.000 dolar AS.

Di pasar negara berkembang, lira Turki yang anjlok bersiap untuk dilanda dijual karena bank-bank pemerintah diperkirakan akan mengikuti penurunan suku bunga yang mengejutkan dari bank sentral. (nd6)

- Advertisement -spot_img
@nusadaily.com

Peningkatan aktivitas gunung Semeru ##tiktokberita

♬ suara asli - Nusa Daily