Begini Bantahan Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto soal Suap Tambang

Dua mantan polisi itu mengaku pernah menangani kasus tersebut. Mereka juga mengonfirmasi laporan hasil penyelidikan (LHP) yang sidak beredar di publik. Dalam LHP itu, tercatat Agus menerima setoran tiga kali, sehingga totalnya Rp6 miliar. Pemberian uang itu disebut menggunakan mata uang asing atau dolar Amerika.

Begini Bantahan Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto soal Suap Tambang
Kabareskrim Polri, Komjen agus andrianto

NUSADAILY.COM – JAKARTA - Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto menyinggung soal klarifikasi Ismail Bolong terkait dugaan suap dari tambang ilegal di Kalimantan Timur yang menyeret namanya.

Menurutnya klarifikasi Ismail membuktikan bahwa dirinya tidak terlibat dalam bisnis ilegal itu.

Dalam video yang viral, Ismail sempat menuding Agus mendapat uang 'setoran' dari tambang ilegal. Namun, tak lama setelah itu, Ismail menyampaikan permintaan maaf kepada Agus.

Ismail mengaku membuat video sebelumnya karena di bawah tekanan Brigjen Hendra Kurniawan yang kala itu masih menjabat sebagai Karopaminal Polri.

"Sudah diklarifikasi karena dipaksa," ujar Agus saat dikonfirmasi, Jumat (25/11).

Agus juga membantah kesaksian Eks Karo Paminal Divisi Propam Hendra Kurniawan dan Eks Kadiv Provam Polri Ferdy Sambo.

Dua mantan polisi itu mengaku pernah menangani kasus tersebut. Mereka juga mengonfirmasi laporan hasil penyelidikan (LHP) yang sidak beredar di publik.

Dalam LHP itu, tercatat Agus menerima setoran tiga kali, sehingga totalnya Rp6 miliar. Pemberian uang itu disebut menggunakan mata uang asing atau dolar Amerika.

Lebih lanjut, pada poin H, dikatakan Ismail Bolong juga memberikan uang koordinasi ke Bareskrim Polri yang diserahkan kepada Kombes BH selaku Kasubdit V Dittipidter sebanyak tiga kali, yaitu bulan Oktober, November dan Desember 2021 sebesar Rp3 miliar setiap bulan. Uang itu untuk dibagikan di Dittipidter Bareskrim

Menurutnya, jika LHP terkait tambang ilegal benar, harusnya saat itu Sambo dan Hendra langsung menindak semua. Namun, kedua mantan polisi itu malah diam dan baru angkat suara sekarang.

Agus pun menuding bahwa Hendra dan Sambo melempar isu itu untuk mengalihkan isu lain. Ia juga menduga justru mereka yang menerima uang 'setoran'.

"Jangan-jangan mereka yang terima dengan tidak teruskan masalah, lempar batu untuk alihkan isu," ujarnya.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD sebelumnya mengatakan Ismail Bolong mendapat tekanan dari Brigjen Hendra Kurniawan untuk bicara soal uang setoran buat Kabareskim Polri Komjen Pol Agus Andrianto.

Mahfud berkata Ismail sudah meralat pernyataan tentang duit miliaran rupiah untuk Kabareskrim. Dia menyebut Ismail mengakui ada tekanan untuk membuat pernyataan itu.

"Sudah dibantah sendiri oleh Ismail Bolong. Katanya sih waktu membuatnya Februari 2022 atas tekanan Hendra Kurniawan. Kemudian, Juni dia minta pensiun dini dan dinyatakan pensiun per 1 Juli 2022," kata Mahfud melalui pesan singkat, Minggu (6/11).(han)