Pulihkan Ekonomi Saat Pandemi, Ning Ita Dorong Perbankan dan UMKM Kota Mojokerto

  • Whatsapp
di tengah pandemi
Ning Ita dalam rakor Perbamida (Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Milik Daerah se-Indonesia) Jatim-Bali dan Kompartemen Asbisindo (Asosiasi Bank Syariah Indonesia) DPW Jatim. (din/nusadaily.com)
banner 468x60

NUSADAILY.COM – MOJOKERTO – Untuk memulihkan perekonomian akibat pandemi Covid-19, berbagai upaya dilakukan Pemerintah Kota Mojokerto. Salah satunya bekerjasama dengan unsur perbankan dalam pemberian modal bagi para pelaku Ekonomi di Kota Mojokerto.

Di tengah pandemi Covid-19, Kota Mojokerto menjadi tuan rumah Rakor Perbamida (Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Milik Daerah se-Indonesia) Jatim-Bali dan Kompartemen Asbisindo (Asosiasi Bank Syariah Indonesia) DPW Jatim. Acara yang berlangsung selama dua hari tersebut awali dengan gala dinner yang dibuka oleh Wali kota Mojokerto, Ika Puspitasari di Rumah Rakyat, Jl. Hayam Wuruk 50, Kota Mojokerto pada Selasa, 4 Agustus malam.

"
"

Baca Juga

"
"

Turut hadir dalam acara ini adalah Wakil Wali Kota Mojokerto, Achmad Rizal Zakaria, Kepala OJK Regional 4 Jawa Timur Bambang Mukti Riyadi, Ketua Perbamida Tri Hardianto, serta Ketua Kompartemen Asbisindo Ahmad Saefoel Ghozi.

Dalam pembukaan acara tersebut Ning Ita menyampaikan, pemerintah akan mendukung BPRS Kota Mojokerto, “Pemerintah Daerah akan selalu berada di belakang BPR/BPRS bersama-sama dengan masyarakat, para pengusaha, dan tentunya OJK untuk mengentaskan masyarakat dari dampak ekonomi pandemi Covid-19,” kata Ning Ita.

BACA JUGA: Gelar Pameran Industri Kreatif, Ning Ita Ingin Roda Perekonomian Bergairah Lagi

Lebih lanjut Ning Ita menjelaskan Kota Mojokerto yang hanya seluas 20, 21 km² dengan penduduk sebanyak 139.606 jiwa dan sebagian besar mata pencaharian adalah perdagangan dan jasa terdampak sekitar 61,45%. “Tapi kami Memiliki 6 RS, 11 Klinik, 6 Puskesmas, 11 hotel, rumah kost 36, kafe 18, resto 146, tempat karaoke 6, 6 pusat perbelanjaan besar, serta ratusan warung kopi yang saat ini semua masih eksis, hal ini menunjukkan Kota Mojokerto menjadi pusat pelayanan kesehatan, hiburan, kuliner, belanja dan pendidikan warga dari daerah sekitarnya.”jelas Ning Ita.

Dalam kesempatan ini Ning Ita menyampaikan bahwa, Pusyar masih menjadi andalan dalam permodalan di Kota Mojokerto. “Pusyar merupakan salah satu produk unggulan BPRS Kota Mojokerto untuk memfasilitasi pelaku usaha mikro di wilayah Kota Mojokerto, tanpa biaya bunga, asuransi dan administrasi, karena sudah ditanggung oleh Baznas Kota Mojokerto,” ujar Ning Ita. Ia juga menambahkan bahwa ke depan di Kota Mojokerto akan memperbanyak transaksi secara cashless.

Perekonomian Harus Bergerak Dinamis

Sementara itu Kepala OJK Regional 4 Jawa Timur Bambang Mukti Riyadi menyampaikan, bahwa pandemi Covid-19 tidak hanya berdampak di Indonesia saja tetapi terhadap perekonomian di seluruh dunia.

Senada dengan Ning Ita, Bambang menyampaikan bahwa perekonomian di tengah pandemi harus terus bergerak secara dinamis karena tidak mungkin orang hanya berdiam diri di rumah selamanya. “Saat ini di dunia perbankan tengah mengalami mengalami tekanan, tetapi yang harus diperhatikan adalah respon untuk bulan-bulan yang akan datang,” kata Bambang.

Ia menambahkan bahwa kunci untuk menghadapi krisis akibat pandemi covid-19 adalah sinergitas seperti halnya ketika terjadi krisis moneter pada tahun 1997 yang lalu.

BACA JUGA: Emil Dardak Kunjungi UMKM Kota Mojokerto, Berharap Diversifikasi pendapatan Keluarga Perkotaan Tercapai

Untuk mendukung pelaksanaan Rakor Perbamida Jatim-Bali dan Kompartemen Asbisindo DPW Jatim, Pemerintah Kota Mojokerto melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan dan Dekranasda Kota Mojokerto menggelar Pameran Industri Kreatif 2020 di Atrium Sunrise Mall mulai 4 Agustus hingga 6 Agustus 2020 yang ditinjau secara langsung oleh Ning Ita bersama Ketua Dekranasda Nur Chasanah Achmad Rizal.

Menutup acara rakor tersebut Ning Ita berpesan kepada anggota Perbamida dan Asbisindo agar tetap saling bersinergi untuk membangun daerah serta melayani masyarakat dalam pemulihan dampak ekonomi. (din/lna)

Post Terkait

banner 468x60